Cerita Renungan

Seorang sopir turun dari mobil mewah di depan pemakaman umum. Ia berjalan menuju pos penjaga & berkata, "Pak, tolong temui bos saya di mobil, karena Ia sedang sekarat"

Sang penjaga segera berjalan. Seorang Wanita yang Lemah, berwajah Sendu membuka pintu mobilnya, tersenyum & berkata, "Saya Ny Steven yang selama ini mengirim uang agar Anda membeli bunga & menaruhnya di atas makam anakku. Saya ucapkan terima kasih atas kesediaan & kebaikan anda."

"Oh, jadi nyonya ya, tapi sebelumnya saya minta maaf. Memang uang itu saya belikan bunga tapi tak pernah saya taruh bunga itu di pusara anak nyonya." jawab sang penjaga.

"Apa?" Tanya wanita itu gusar.

"Ya, karna orang mati takkan pernah melihat keindahan bunga. Karnanya saya berikan bunga itu pada mereka Yang di RS atau orang bersedih Yang saya jumpai. Orang hiduplah Yang bisa nikmati Keindahan & Keharuman bunga itu" jawab sang penjaga.

Wanita itu terdiam & akhirnya pergi.

3 bulan kemudian, datanglah seorang wanita cantik berjalan dengan anggun ke arah pos penjaga kuburan.

"Selamat pagi, apa masih ingat saya? Saya Ny. Steven. Terima kasih atas nasehat anda dulu. Anda benar, memperhatikan & membahagiakan Yang masih hidup jauh lebih berguna daripada meratapi Yang sudah tiada "

"Ketika saya antarkan bunga itu ke RS atau panti jompo, tak hanya buat mereka bahagia, sayapun jadi turut bahagia. Sampai dokter tak tahu mengapa saya bisa sembuh. Akhirnya saya yakin bahwa suka cita & berbagi adalah OBAT Yang paling Mujarab"

Jangan terus terperangkap di kubangan Kesedihan.

Kebahagiaan Sejati Ketika Kita bisa berbagi dengan Orang lain.

Dengan Kita menolong orang lain, sesungguhnya Kita sedang menolong Diri Sendiri.